Wednesday, 7 December 2011

Pulau Hashima, Pulau Bandar Hantu Di Jepun

Pulau Hashima umumnya disebut Gunkanjima, merupakan salah satu daripada 505 pulau tak berpenghuni di Wilayah Nagasaki sekitar 15 kilometer dari Nagasaki. Pulau ini dihuni 1887-1974 sebagai kemudahan perlombongan arang batu. Pulau yang paling penting ciri adalah bangunan konkrit ditinggalkan dan dinding laut sekitarnya.


























































 
Battleship Island adalah terjemahan Bahasa Inggeris dari nama panggilan Jepun untuk Pulau Hashima, Gunkanjima (Gunkan pejuang bermaksud, Jima menjadi bentuk rendaku dari Shima, yang bermaksud pulau). Nama panggilan pulau itu berasal dari kapal perang Jepun Tosa kerana seawalls quality. Ia juga dikenali sebagai Pulau Hantu. Hal ini dikenal dengan tambang batubara dan operasi mereka selama industrialisasi Jepun. Mitsubishi membeli pulau itu pada tahun 1890 dan memulakan projek, tujuan yang mengambil batubara dari tambang bawah laut. Mereka membina bangunan pertama konkrit Jepun besar sebuah blok apartemen tahun 1916 untuk mengakomodasi jajaran mereka berkembang pekerja (banyak dari mereka secara paksa merekrut pekerja dari bahagian lain di Asia) Dan melindungi dr kerosakan taufan.

Pada tahun 1959, kepadatan penduduknya adalah 835 orang per hektar (83.500 jiwa/Km2) (216.264 orang per batu persegi) untuk seluruh pulau, atau 1.391 per hektar (139.100 jiwa/Km2) untuk daerah pusat pemukiman.

Minyak bumi diganti batubara di Jepun pada tahun 1960, tambang batu bara mulai menutup semua negeri, dan tambang Hashima tidak terkecuali. Mitsubishi secara rasmi mengumumkan penutupan tambang pada tahun 1974, dan hari ini adalah kosong dan tidah berpenghuni, disebabkan itu disebut Pulau Hantu. Setelah lebih dari 20 tahun kini ia kembali dibuka pada tarikh 22 April 2009.
Pulau ini semakin mendapat perhatian antarabangsa tidak hanya sebagai salah satu warisan antarabangsa moden di wilayah tersebut, tetapi juga sebagai sisa-sisa kompleks perumahan di tahun-tahun dari Taisho Era ke Showa Era. Selain itu, pulau ini telah menjadi subjek diskusi di antara para penggemar untuk runtuhan.

Sejak ditinggalkan pulau masih belum dipelihara, beberapa bangunan telah runtuh. bangunan yang ada mengalami kerosakan. Namun, dinding tertentu telah diperbaiki dengan konkrit. Walaupun pulau itu dimiliki oleh Mitsubishi Material hingga 2002, secara sukarela dipindahkan ke bandar Takashima. Sekarang, Nagasaki City memiliki pulau itu. Sebahagian kecil dari pulau itu kembali dibuka untuk pelancongan pada tarikh 22 April 2009.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...